Pemain NFL Ditangkap Setelah Mengancam Untuk Membunuh Semua Orang Dalam Game Poker

Pemain NFL Ditangkap Setelah Mengancam Untuk Membunuh Semua Orang Dalam Game Poker – Seorang pemain NFL ditahan setelah diduga mengancam akan “membunuh semua orang” dalam permainan poker.

Penerima lebar Washington Redskins, Cody Latimer ditangkap di Colorado akhir pekan lalu dengan berbagai tuduhan. Menurut sebuah pernyataan dari pejabat Wilayah Douglas, Latimer didakwa melakukan berbagai tindak pidana, termasuk penyerangan di tingkat kedua, pemecatan senjata api secara ilegal, melarang penggunaan senjata api dan bahaya yang sembrono.

Polisi datang ke rumah Douglas County pada Sabtu pagi sebagai tanggapan terhadap panggilan tentang kemungkinan tembakan di rumah. Menurut laporan TMZ , keributan itu bersumber dari pertengkaran seputar permainan poker kunjungi Togel Online .

Setibanya di rumah, pihak berwenang berbicara dengan pemilik rumah Roderick English, seorang teman Latimer. Bahasa Inggris mengatakan bahwa dia menjadi tuan rumah permainan poker dengan pacarnya, Latimer dan beberapa teman lainnya. Bahasa Inggris mengatakan bahwa Latimer dan pemain lain berdebat dan situasinya meningkat dengan cepat.

Menurut bahasa Inggris, ada pertengkaran fisik yang rusak dan permainan poker berakhir. Inggris mengusir semua orang keluar dari rumahnya, tetapi Latimer muncul setengah jam kemudian dengan senjata dan mengancam akan “membunuh semua orang.”

Akhirnya, Latimer menembakkan dua putaran. Tidak ada yang terluka akibat tembakan itu, tetapi perkelahian terjadi antara Latimer dan Inggris, yang mengakibatkan cedera ringan pada bahasa Inggris setelah diduga dipukul kepalanya dengan pistol. Polisi menangkap Latimer dan menahannya dengan ikatan $ 25.000.

Latimer memposting ikatan dan diharapkan kembali di pengadilan pada 24 Juli. Pengacaranya mengatakan kepada ESPN dalam sebuah pernyataan bahwa masih ada lebih banyak cerita.

“Ada satu cerita di balik situasi ini yang merupakan salah satu situasi paling provokatif yang dapat Anda bayangkan. Tolong tahan penilaian sampai semua fakta yang terjadi malam itu diketahui, ”bunyi pernyataan itu.